5 Hal yang Wajib Anda Ketahui Saat Berinvestasi dalam Ekuitas

5 Hal yang Wajib Anda Ketahui Saat Berinvestasi dalam Ekuitas

Banyak investor melakukan investasi mereka dengan cara yang tidak logis. Mereka diberi tip dari broker mereka berdasarkan beberapa rumor atau berita. Mereka secara impulsif membeli skrip tersebut dan kemudian bertanya-tanya mengapa mereka membeli saham tersebut.

Perilaku seperti itu bodoh dan harus dihindari. Saat Anda menerima tips tentang suatu saham, konfirmasikan berita tersebut di situs web bseindia atau nseindia. Berita, jika ada, akan ada di situs-situs ini; baik itu pembayaran dividen, pengumuman, pendapatan, perpindahan perusahaan untuk membeli perusahaan lain, pertarungan manajemen puncak atau berita lainnya.

Secara umum seseorang harus mematuhi pedoman berikut:

1. Bisnis Perusahaan

Beli saham hanya dari bisnis yang Anda pahami. Setelah Anda membeli sebuah saham, pantau terus hasil kuartalan perusahaan tersebut dan juga pantau tren umum di sektor saham tersebut.

2. Pelajari Kinerja Masa Lalu

Semua perusahaan menyajikan rincian operasi fiskal mereka dalam laporan tahunan mereka. Pelajari kinerja masa lalu mereka dan kemudian berinvestasi.

3. Kenali Promotornya

Tim Manajemen dan promotor perusahaan adalah orang-orang kunci yang membawa pertumbuhan pada bisnis. Berinvestasi di perusahaan yang memiliki promotor yang baik, manajemen berpengalaman, dan di mana promotor memegang lebih dari 40% saham.

Topik Populer: Pantai Bira, Panorama Indah yang Terkenal dengan Pantai Pasir Putih

4. Prospek Masa Depan Perusahaan

Meskipun sebuah perusahaan bisa saja berhasil di masa lalu, tidak perlu terus berkinerja baik di masa yang akan datang. Perhatikan baik-baik tren sektor dan tren pasar. Anda bisa mengetahui hal ini dengan membaca pandangan para ahli keuangan.

Baca Juga:  4 Tips Bijak untuk Berinvestasi

5. Harga Saham

Harga saham setiap perusahaan berfluktuasi terus menerus di pasar saham dengan investor membeli dan menjual saham. Biaya di mana seseorang dapat membeli atau menjual saham perusahaan adalah nilai yang dirasakan dari saham perusahaan dengan mempertimbangkan bisnis perusahaan saat ini dan pertumbuhan bisnis di masa depan. Selain itu, sentimen investor berperan besar dalam menentukan harga saham. Penting bahwa sebelum membeli saham, Anda mengevaluasi apakah harga saham itu tersedia untuk dibeli, dinilai secara memadai, yaitu tidak terlalu mahal. Demikian pula, ketika Anda menjual, Anda harus yakin bahwa Anda tidak menjual kotoran dengan harga murah. Untuk membantu Anda mengevaluasi ini, Anda dapat menerapkan rasio populer yang disebut rasio Harga/Pendapatan (rasio P/E). Rasio P/E didasarkan pada rumus berikut:

Rasio P/E = Harga pasar saham

  • Laba per saham (EPS) *
  • EPS = Laba Setelah Pajak (PAT)

Jumlah total saham yang dikeluarkan oleh perusahaan

Anda dapat menemukan informasi tentang EPS, PAT dan jumlah total saham yang dikeluarkan oleh perusahaan dari laporan tahunannya.

Setelah Anda membeli saham setelah melakukan riset yang memadai, maka Anda tidak boleh menjual saham secara terburu-buru jika turun 5-10%. Tetapi pada saat yang sama Anda harus menjaga stop loss dan menjual jika terjadi pergeseran besar dalam tren sektor.